Kabupaten Kesultanan Wisata Seni Budaya Festival Erau Agenda Dokumen
       
Arsip Berita Gallery Download Direktori Data Forum Buku Tamu
RSUD A.M. Parikesit
Agenda/Events
Cerita Pendek

Akan Ku Tunggu
Oleh: Rhony Samlan

Beberapa menit lagi kapal fery akan segera berangkat. Akan tetapi mataku masih saja kesana kemari untuk mencari sesuatu. Atau lebih tepatnya seseorang. Biasanya setiap saat aku selalu berjumpa dengannya di kapal ini atau kapal satunya. Mengantri atau sudah berada di ...

Gubang Tetap Konsisten di Jalur Tari Kontemporer

Salah satu garapan tari pada pagelaran tari kontemporer Gubang Art Community di Tenggarong, Sabtu (28/02) malamSalah satu garapan tari pada pagelaran tari kontemporer Gubang Art Community di Tenggarong, Sabtu (28/02) malam
Photo: Agri


Penampilan Zulkifly dan Marlina pada tarian bertajuk Entah
Penampilan Zulkifly dan Marlina pada tarian bertajuk Entah
Photo: Agri

KutaiKartanegara.com - 01/03/2015 20:25 WITA
Selain aktif mengangkat seni tradisi, Gubang Art Community ternyata masih eksis dan konsisten untuk menggarap karya-karya tari kontemporer. Seperti yang mereka suguhkan di gedung Putri Junjung Buyah, Tenggarong, Sabtu (28/02) malam.


Lewat pagelaran tari kontemporer bertajuk Kontemplasi, Entah dan Intuisi, Gubang Art Community membuktikan jika mereka menjadi satu-satunya grup tari di Kutai Kartanegara yang masih terdepan di jalur tari kontemporer.


Pagelaran tari kontemporer ini mendapat sambutan hangat dari penikmat seni serta warga Tenggarong. Bahkan di antara para penonton tersebut, ada pula yang berasal dari kota Samarinda, Bontang dan Jakarta.


Sekitar 300 penonton, termasuk undangan, yang memadati gedung Putri Junjung Buyah tampak menikmati suguhan tiga karya tari yang digarap koreografer Gubang, Hariyansa, atau yang akrab disapa dengan Ancha.


Pagelaran tari kontemporer ini diawali dengan sebuah garapan bertajuk Kontemplasi yang dibawakan satu orang penari yakni Randa Zunardy Pamengko. Sedangkan garapan kedua berjudul Entah dibawakan 3 orang penari, yakni Encek Sandi Pratama, Merlina dan Zulkifly.



Randa tampil secara tunggal dalam garapan tari bertajuk Kontemplasi
Photo: Agri

Sebagai penutup, Randa Zunardy Pamengko kembali tampil untuk membawakan tarian kontemporer bertajuk Intuisi. Namun kali ini Randa tidak tampil sendiri. Dia tampil berpasangan dengan Dini Saputri.


Tarian kontemporer yang dibawakan Randa dan Dini mampu menghipnotis para penonton untuk larut dalam keheningan dan keharuan. Dalam tarian ini digambarkan tentang kisah asmara seorang pria yang dengan kekasih yang sangat dicintainya. Namun takdir tak dapat ditolak, sang kekasih harus pergi meninggalkan dirinya untuk selama-lamanya.


"Ya, semua garapan tari kontemporer ini memang mengetengahkan tentang kehidupan sehari-hari. Mulai dari awal kita hidup hingga kematian. Judul memang berbeda, tapi ada mata rantai yang sama dari Kontemplasi, Entah dan Intuisi," ujar Ancha.


Ancha pun mengucapkan terima kasih atas apresiasi para penonton yang hadir untuk menyaksikan pagelaran tari kontemporer garapan Gubang. Padahal, pihak Gubang hanya menyiapkan 250 tiket masuk yang dibandrol seharga Rp 10 ribu.


"Tiket yang kita siapkan untuk 250 kursi sudah sold out sebelum pertunjukan. Beberapa yang kehabisan tiket meminta agar dapat menonton, sehingga kita siapkan kursi tambahan. Jadi ada sekitar 300 orang yang menyaksikan pagelaran ini," ungkapnya.


Ditambahkan Ancha, pagelaran tari kontemporer ini telah lama mereka persiapkan. "Kami sudah persiapkan sejak 2 tahun lalu, namun terbentur kesibukan dan pekerjaan kami. Pagelaran ini melibatkan 5 orang penari dan 5 orang pemusik," jelasnya.


Gubang pun berencana untuk tampil di kota lainnya di Kalimantan Timur menyuguhkan pagelaran tari kontemporer yang sama. "Setelah penampilan di Tenggarong, kami rencananya akan tampil di Balikpapan dan Samarinda. Apalagi disana ada tempat yang representatif untuk pertunjukan tari," pungkasnya. (win)


Kisah asmara dalam tarian berjudul Intuisi menjadi pamungkas pagelaran tari kontemporer Gubang
Photo: Agri

 
Pasang Iklan
Pasang Iklan
Username
Password  
Info Odah Etam
Politik & Peristiwa   Pemerintahan   Ekonomi & Bisnis   Hukum & Kriminal
Kelurahan Panji Dicanangkan Jadi Kampung Tangguh Anti Narkoba
Lima Kali Berturut-Turut, Kukar Juara Umum MTQ Tingkat Provinsi Kaltim
 
Lima Kepala OPD Pemkab Kukar Resmi Dilantik
Ngapeh Hambat Pemkab Kukar Bahas 1 Tahun Kepemimpinan Edi-Rendi
 
PT Tunggang Parangan Perbaharui MOU Dengan Kejari Kukar
Semangat Baru PT Tunggang Parangan Untuk Berikan PAD Bagi Kukar
 
Pelaku Teror Masjid Diringkus Polisi, Mengaku Sering Keluar Masuk Rumah Sakit Jiwa
IRT Pelaku Pembakaran Rumah Ditangkap Dalam Perjalanan ke Banjarmasin
             
Hiburan   Olahraga   Seni Budaya   Pendidikan
Inilah 20 Finalis Pemilihan Teruna Dara Kukar 2021
Tetap Berkarya di Tengah Pandemi, Album Kompilasi Global Arise Diluncurkan
 
Kalahkan LIP FC di Partai Final, TM FC Juara Liga 1 Askab PSSI Kukar 2022
Liga 1 Askab PSSI Kukar 2022 Resmi Dimulai
 
Ditutup Menparekraf Sandiaga Uno, TIFAF 2022 Berjalan Sukses
Inilah Pemenang Pemilihan Teruna Dara dan Putri Pariwisata Kukar 2020
 
Penantian Panjang Hingga 8 Tahun, Gedung Baru SMAN 1 Tenggarong Akhirnya Siap Digunakan
Gubernur Kaltim Resmikan 3 Gedung Baru SMA di Kukar
Arsip Berita Berdasarkan Tahun :  
Arsip Berita Berdasarkan Kategori :  
             
Kabupaten
Kecamatan
Kesultanan
Festival Erau
Seni Budaya
Kesah Loco
Cerita Pendek
Wisata
Direktori
KutaiKartanegara.com