Kabupaten Kesultanan Wisata Seni Budaya Festival Erau Agenda Dokumen
       
Arsip Berita Gallery Download Direktori Data Forum Buku Tamu
RSUD A.M. Parikesit
Agenda/Events
Cerita Pendek

Akan Ku Tunggu
Oleh: Rhony Samlan

Beberapa menit lagi kapal fery akan segera berangkat. Akan tetapi mataku masih saja kesana kemari untuk mencari sesuatu. Atau lebih tepatnya seseorang. Biasanya setiap saat aku selalu berjumpa dengannya di kapal ini atau kapal satunya. Mengantri atau sudah berada di ...

Kelompok Topa Suguhkan Musik Etnik Kontemporer

Aksi musisi Kelompok Topa dalam pagelaran musik etnik kontemporer di gedung Serapo H Zailani Idris, Selasa malam laluAksi musisi Kelompok Topa dalam pagelaran musik etnik kontemporer di gedung Serapo H Zailani Idris, Selasa malam lalu
Photo: Agri


Seniman Kelompok Topa, Aci dan Andi, saat memainkan komposisi bertajuk Ulak Gong
Seniman Kelompok Topa, Aci dan Andi, saat memainkan komposisi bertajuk Ulak Gong
Photo: Agri

KutaiKartanegara.com - 02/02/2008 15:50 WITA
Irama musik tingkilan dari petikan gambus mengalun begitu ceria diiringi bunyi tetabuhan perkusi yang menghentak-hentak. Para penonton yang sangat familiar dengan irama musik khas Kutai itu spontan memberikan apresiasi dengan tepukan tangan yang meriah.


Komposisi musik bertajuk Together (Playing Gambus) ini merupakan sajian pembuka dari pagelaran musik etnik kontemporer yang dibawakan Kelompok Topa di gedung Serapo LPKK H Zailani Idris, Tenggarong, Selasa (30/01) malam lalu.


Selain komposisi berjudul Together (Playing Gambus), Kelompok Topa juga menyuguhkan 4 komposisi lainnya yakni Ritus, Kontradiksi, Kata Kita, dan sebagai pamungkas adalah sajian bertajuk Ulak Gong.


Permainan musik yang dibawakan 4 seniman Kelompok Topa ini berhasil memukau ratusan penonton yang hadir, termasuk di antaranya Asisten III Pemkab Kutai Kartanegara (Kukar) AR Ruznie Oms, Ketua LPKK H Syamsul Khaidir, maupun para seniman di daerah ini.


Yang manarik dalam pagelaran musik ini, Kelompok Topa banyak menggunakan instrumen musik sederhana yang justru banyak ditemukan di sekitar lingkungan rumah. Sebut saja instrumen bernama Beber alias bedug dari ember bekas, Chicken Drum yang merupakan tabung air minum ternak ayam, atau Belflon yang berasal dari alat penggorengan teflon.


"Saya sampai dimarahi istri gara-gara menggunakan teflon ini untuk dijadikan sebagai alat musik," ujar pentolan Kelompok Topa, Tri Andi Yuniarso, saat memperkenalkan alat-alat musik yang akan dimainkan di setiap komposisi.


Kemudian ada pula sebuah instrumen unik yang disebut Jirame. Menurut seniman serbabisa yang akrab disapa Andi ini, alat musik Jirame dikembangkan oleh seniman asal kota Bandung yang merupakan singkatan dari hiji ge rame atau satu juga ramai. "Karena banyak efek suara yang dihasilkan, sehingga alat perkusi ini dinamakan Jirame," jelasnya.


Pagelaran musik etnik kontemporer oleh Kelompok Topa ini memang sangat unik dengan digunakannya peralatan musik sederhana dari barang-barang bekas yang dipadukan dengan sejumlah intrumen musik tradisional.


Tak hanya instrumen musik suku Dayak dan Kutai, musisi Kelompok Topa yang terdiri dari Andi, Yadi, Budy dan Aci ini juga menggunakan alat musik tradisional nusantara dan bahkan dari benua lainnya. Contohnya saja alat musik tiup Didgeridoo khas suku Aborigin di Australia dan Patika yang merupakan alat musik pukul dari benua Afrika.


Menurut Andi, pagelaran musik Kelompok Topa ini dimaksudkan untuk membangkitkan dan menggairahkan seni musik di Kukar, khususnya musik etnik kontemporer. "Kami ingin menunjukkan kepada generasi muda di daerah ini bahwa musik tradisi dapat dikemas menjadi suguhan yang menarik jika dipadukan dengan materi musik di luar kulturnya," ujarnya.


Melalui pagelaran musik ini, Andi berharap agar generasi muda di Kukar semakin mencintai dan mengembangkan seni musik etnik kontemporer. "Tidak perlu alat musik yang mahal, barang-barang bekas yang ada di sekitar rumah bisa kita kreasi menjadi sebuah alat musik," pungkasnya. (win)


Pagelaran musik Kelompok Topa berhasil memukau publik Tenggarong
Photo: Agri

 
Pasang Iklan
Pasang Iklan
Username
Password  
Info Odah Etam
Politik & Peristiwa   Pemerintahan   Ekonomi & Bisnis   Hukum & Kriminal
Tambahan 4 Pasien Positif Corona: Kasus Positif COVID-19 di Kukar Tembus Angka 50 Kasus
Tambahan 10 Kasus Sembuh, Pasien COVID-19 yang Dirawat di Kukar Tinggal 7 Pasien
 
Bekerja Dari Rumah Bagi Pegawai Pemkab Kukar Kembali Diperpanjang Hingga 29 Mei
Bupati Edi Damansyah Sampaikan LKPJ Tahun Anggaran 2019 Kepada DPRD Kukar
 
Tak Terdampak Pandemi COVID-19, PHM Tetap Jaga Produksi Migas Blok Mahakam
Mencicipi Kopi Nusantara Lewat Coffee Cupping
 
Beraksi di 30 TKP se-Kaltim, Sindikat Spesialis Tower Seluler Dibekuk Polres Kukar
Dua Pekan Pertama Tahun 2020, Polres Kukar Amankan 11 Tersangka Kasus Narkoba
             
Hiburan   Olahraga   Seni Budaya   Pendidikan
Tenggarong Kutai Carnival 2019 Angkat Tema Mandau, Tandok Payau dan Lai
Digelar Selama Sepekan, Festival Kota Raja 2019 Suguhkan Aneka Atraksi
 
Pantau Langsung Kondisi Pemain, Mitra Kukar Gelar Latihan Virtual
Dukung Tenaga Kesehatan Hadapi COVID-19, Mitra Kukar Berikan Bantuan 200 APD dan 2000 Masker
 
Meriah, Pembukaan TIFAF 2019 di Stadion Rondong Demang
Karnaval Seni Internasional Awali TIFAF 2019
 
Menuju Normal Baru, Hari Pertama Masuk Sekolah di Kukar 13 Juli 2020
Pertama di Kaltim, SMK YPK Tenggarong Jadi Proyek Percontohan Sekolah Digital
Arsip Berita Berdasarkan Tahun :  
Arsip Berita Berdasarkan Kategori :  
             
Kabupaten
Kecamatan
Kesultanan
Festival Erau
Seni Budaya
Kesah Loco
Cerita Pendek
Wisata
Direktori
KutaiKartanegara.com