Kabupaten Kesultanan Wisata Seni Budaya Festival Erau Agenda Dokumen
       
Arsip Berita Gallery Download Direktori Data Forum Buku Tamu
   
 
 

Untung Ndik Tetijak
Suatu hari si Hongo dan Henge disuruh mbok Rodah ncari buluh. Maklum hak, mbok Rodah ni ndak molah suman untuk bejualan di pasar batu. Jadi pegi hak sida bedua ni bejalan betis ke Rondong Demang, soalnya disitu maha banyak tumbuh ...
Gunakan Bahan Baku Singkong: Pabrik Bioetanol Diresmikan di Sanga-Sanga

Gunakan Bahan Baku Singkong
Pabrik Bioetanol Diresmikan di Sanga-Sanga

Wabup Kukar Ghufron Yusuf membuka kain selubung sebagai tanda diresmikannya pabrik Bioetanol berbahanbaku singkong di Kecamatan Sanga-SangaWabup Kukar Ghufron Yusuf membuka kain selubung sebagai tanda diresmikannya pabrik Bioetanol berbahanbaku singkong di Kecamatan Sanga-Sanga
Photo: Humas Kukar/Rahman


Wabup Ghufron Yusuf didampingi Kepala Bappeda Kukar Totok Heru Subroto (kedua dari kiri) bersama jajaran Toba Group ketika meninjau bioetanol yang telah diproses dan dikemas dalam jerigen 5 liter dan botol ukuran kecil
Wabup Ghufron Yusuf didampingi Kepala Bappeda Kukar Totok Heru Subroto (kedua dari kiri) bersama jajaran Toba Group ketika meninjau bioetanol yang telah diproses dan dikemas dalam jerigen 5 liter dan botol ukuran kecil
Photo: Humas Kukar/Rahman

KutaiKartanegara.com - 07/03/2012 23:24 WITA
Pabrik Bioetanol dengan bahan baku singkong milik Koperasi Serba Usaha (KSU) Indo Bio Energi di Kelurahan Pendingin, Kecamatan Sanga-Sanga, Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar), Selasa (06/03) kemarin diresmikan pengoperasiannya oleh Wakil Bupati Kukar HM Ghufron Yusuf.


KSU Indo Bio Energi yang merupakan salah satu program Corporate Social Responsibility (CSR) perusahaan tambang PT Indomining ini mampu menghasilkan 500 liter etanol per hari dengan Fuel Grade Ethanol (FGE) 99,5 % dengan nilai oktan 100 hingga 114.


Tampak hadir pada acara peresmian tersebut di antaranya adalah Kepala Bappeda Kukar Totok Heru Subroto, Kepala Disprindagkop Kukar Asmidi, Staf Ahli Bupati Kukar Otoy Usman dan Khairil Anwar, Kabag Humas & Protokol Dafip Haryanto dan unsur Muspika Sanga-Sanga.


Sementara dari jajaran Toba Group selaku pemilik PT Indomining dihadiri oleh Chairman Toba Group Jend (Purn) Luhut B Pandjaitan, mantan Menko Perekonomian Rizal Ramli, mantan Menlu RI Hasan Wirayuda, serta mantan KSAD Jend (Purn) Subagyo HS.


Wabup Ghufron Yusuf dalam sambutannya mengatakan, Pemkab Kukar menyambut baik beroperasinya pabrik ini. Sebab dapat memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk mengembangkan potensi lahan yang ada. Pemkab juga berharap, kehadiran pabrik bioetanol berbahan baku singkong tersebut dapat meningkatkan ekonomi masyarakat dan sebagai penyedia lapangan pekerjaan bagi masyarakat Kukar, khususnya masyarakat Sanga-Sanga.


"Kami meminta perusahaan agar mempercayakan penanaman singkong sebagai bahan baku pabrik bioetanol ini kepada masyarakat dan bukan justru perusahaan sendiri yang mengelola pabrik hingga melakukan penanaman. Jadi, kami berharap dengan adanya pabrik ini diharapkan taraf hidup masyarakat akan lebih meningkat," katanya.


Ia menyampaikan terima kasih atas pabrik bioetanol berbahan baku singkong itu sebab hingga saat ini masih banyak lahan yang bisa dikelola untuk penanaman singkong.


Sementara dikatakan Binsar Pandjaitan, pembangunan pabrik bioetanol itu merupakan satu program CSR PT Indomining, satu perusahaan tambang batu bara yang memiliki areal konsesi di Kecamatan Sanga-Sanga.


"Pembangunan pabrik ini merupakan program CSR dari PT Indomining. Jadi, kami akan memberdayakan masyarakat melalui kelompok-kelompok tani dengan cara memberikan penyuluhan kepada mereka dalam proses penanaman singkong kemudian hasilnya akan dibeli oleh pabrik bioetanol ini," katanya.


Hasil pengolahan singkong menjadi etanol itu, juga akan dipasarkan kepada masyarakat sekitar. Hingga saat ini, pabrik bioetanol yang dikelola oleh KSU Indo Bio Energi baru mampu menghasilkan 500 liter etanol/hari dengan kebutuhan 3,5 ton singkong.


"Kami berharap kedepannya pabrik ini akan menghasilkan hingga 5.000 liter etanol/hari sehingga dapat memenuhi kebutuhan bahan bakar bagi masyarakat khususnya di Kukar," ujarnya.


Singkong yang diolah tersebut, menghasilkan FGE (Fuel Grade Ethanol) 99,5 persen. "Jika 90 persen premium dicampur 10 persen etanol maka akan menghasilkan Pertamax Plus sehingga kami berharap produk ini akan menjadi energi alternatif pengganti BBM. Apalagi bahan bakunya sangat mudah ditemukan dan mudah tumbuh pada daerah kering," terangnya. (man)

 
Username  
Password  
   

Belum Punya E-mail @kutaikartanegara.com?
Daftar Sekarang Juga!

Politik & Peristiwa

 

Pemerintahan

 

Ekonomi & Bisnis

 

Hukum & Kriminal

Pembangunan Aerotropolis dan Smart City Kukar Resmi Dimulai
Kebakaran di Pertigaan Jalan Imam Bonjol Hanguskan 9 Bangunan
 
Masuk 10 Kabupaten Berkinerja Terbaik: Rita Terima Penghargaan Dari Mendagri
Tak Urus Perizinan, Tower Bermasalah Bakal Dieksekusi
 
Pantau Harga Sembako, Bupati Rita Widyasari Blusukan ke Pasar Tangga Arung
Gara-Gara Tak Punya Izin, Toko Modern Ini Disegel
 
Kasus Pembunuhan Muniarti Jasmi, Polisi Masih Ragukan Keterangan Tersangka
Tersangka Pembunuh Muniarti Jasmi Ditangkap!
             

Hiburan

 

Olahraga

 

Seni Budaya

 

Pendidikan

Suguhkan 16 Lagu: FireHouse Puaskan Penonton Kukar Rockin' Fest
Lebih Dari 70.000 Penonton Saksikan Kukar Rockin' Fest 2015
 
Mitra Kukar Lumat Tim PON Kaltim 5-0
Uji Coba Lawan PS Perikanan Samarinda, Mitra Kukar Pesta Gol 10-0
 
Bulgaria dan Filipina Batal: Tinggal 15 Negara Pastikan Ikut EIFAF 2015
12 April Kini Jadi Hari Budaya Kukar
 
Sempat Ricuh, Demo Mahasiswa Tuntut Kejelasan Beasiswa Gerbang Raja
UN SLTA 2015 di Kukar Berjalan Tertib dan Lancar
Arsip Berita Berdasarkan Tahun :  
Arsip Berita Berdasarkan Kategori :  
             
Kabupaten
Kecamatan
Kesultanan
Festival Erau
Seni Budaya
Kesah Loco
Wisata
Direktori
KutaiKartanegara.com