Kabupaten Kesultanan Wisata Seni Budaya Festival Erau Agenda Dokumen
       
Arsip Berita Gallery Download Direktori Data Forum Buku Tamu
RSUD A.M. Parikesit
mySamarinda.com
    Agenda/Events
 
 
Cerita Pendek

Akan Ku Tunggu
Oleh: Rhony Samlan

Beberapa menit lagi kapal fery akan segera berangkat. Akan tetapi mataku masih saja kesana kemari untuk mencari sesuatu. Atau lebih tepatnya seseorang. Biasanya setiap saat aku selalu berjumpa dengannya di kapal ini atau kapal satunya. Mengantri atau sudah berada di ...

Nomor Dua di Dunia Setelah Belanda
Yayasan BOS Pantau Perubahan Lingkungan Dengan Teknologi Satelit Radar

Pengurus Yayasan BOS Willie Smits menerima cenderamata dari ESA berupa prototipe satelit EnvisatPengurus Yayasan BOS Willie Smits menerima cenderamata dari ESA berupa prototipe satelit Envisat
Photo: Agri


Willie Smits saat menunjukkan letak Transponder ASAR yang berada diatas tower kantornya di Samboja Lestari
Willie Smits saat menunjukkan letak Transponder ASAR yang berada diatas tower kantornya di Samboja Lestari
Photo: Yanda

KutaiKartanegara.com - 08/07/2006 17:09 WITA
Yayasan Penyelamatan Orangutan Borneo atau Borneo Orangutan Survival (BOS) yang beroperasi di wilayah Kecamatan Samboja, Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar), membuat langkah strategis sekaligus mencatat sejarah baru melalui pemanfaatan teknologi satelit radar dalam upaya memantau kelestarian alam dan lingkungan.

Hal ini dibuktikan dengan dioperasikannya sebuah transponder ASAR (Advanced Synthetic Aperture Radar) yang ditempatkan diatas menara gedung Kantor BOS Samboja Lestari di Desa Amborawang Darat, Kecamatan Samboja.

"Melalui alat ini kita bisa memperoleh citra satelit yang sangat akurat untuk mengetahui perubahan yang terjadi di muka bumi, seperti kerusakan alam akibat penebangan liar, penambangan ilegal atau pun kebakaran hutan," ujar pengurus Yayasan BOS Dr Ir Willie Smits didampingi Christoph Goetz dari ESA (European Space Agency) saat mendemonstrasikan peralatan canggih tersebut, Jum'at (07/07) kemarin, di area Samboja Lestari.


Konsultan ESA Christoph Goetz (kanan) didampingi Willie Smits saat menjelaskan keunggulan teknologi ASAR kepada wartawan nasional
Photo: Yanda

Sehingga dengan demikian, lanjut Willie, Yayasan BOS siap bekerjasama dan membantu pemerintah maupun masyarakat dalam upaya menyelamatkan dan menjaga kelestarian alam di wilayahnya melalui pemantauan lewat satelit radar.

Ditambahkan Willie Smits, Yayasan BOS merasa bangga dengan kepercayaan yang telah diberikan badan antariksa Eropa ESA untuk mengelola peralatan canggih dan mahal tersebut.

Apalagi penempatan transponder ASAR di Kecamatan Samboja ini merupakan yang ke-2 di dunia setelah Belanda dan pertama yang ditempatkan di belahan bumi selatan. "Transponder ASAR ke-3 dalam waktu dekat akan dipasang di Kanada yang berada di belahan bumi utara," sambung Christoph Goetz.

Menurut Willie, selain bekerjasama dengan badan antariksa Eropa (ESA), pihaknya juga bekerjasama dengan 3 badan antariksa lainnya seperti NASA Amerika Serikat, JAXA Jepang, dan LAPAN Indonesia serta PT SARVision Indonesia.

Sementara dikatakan konsultan ESA, Christoph Goetz, transponder ASAR memiliki keunggulan dalam menghasilkan citra permukaan bumi yang akurat dibanding foto satelit biasa, karena tidak terpengaruh oleh awan yang menutupi permukaan bumi maupun perubahan waktu dari siang ke malam.


Willie Smits bersama Christoph Goetz dari ESA dan Suhermanto dari LAPAN Indonesia usai ujicoba pemanfaatan transponder ASAR yang sukses kemarin siang
Photo: Yanda

Menurutnya, transponder ASAR bekerja dengan cara menerima sinyal radar dari satelit EnviSat yang merupakan sebuah satelit terbesar di dunia. "Sinyal radar tersebut lalu diperkuat oleh transponder ASAR dan beberapa saat kemudian dikirim kembali ke satelit untuk diolah menjadi citra permukaan bumi yang akurat," jelasnya.

Instrumen ASAR yang ada di satelit EnviSat, lanjut pria asal Jerman ini, mampu memanfaatkan gelombang radar untuk memetakan bentuk-bentuk permukaan bumi, mulai dari yang bergelombang hingga dataran es, termasuk penggunaan lahan serta jenis-jenis vegetasi.

"Ribuan orang di seluruh dunia mulai dari ilmuwan, pakar dan peneliti, menggunakan satelit ini karena kehandalannya," kata Christoph.

Ujicoba pengoperasian Transponder ASAR Jum'at kemarin dihadiri pula oleh Kepala Bidang Pengembangan Teknologi Penginderaan Jauh LAPAN Suhermanto serta para wartawan media cetak dan elektronik nasional.

Dalam kesempatan tersebut, Christoph Goetz menyerahkan cenderamata berupa prototipe satelit Envisat milik ESA kepada Direktur Yayasan BOS Willie Smits. (win/nop)


Christoph Goetz menunjukkan hasil pencitraan satelit EnviSat terhadap wilayah Kutai Kartanegara
Photo: Agri


External Link:
Yayasan BOS - www.orangutan.or.id

 
Pasang Iklan
Username  
Password  
Info Odah Etam
Politik & Peristiwa   Pemerintahan   Ekonomi & Bisnis   Hukum & Kriminal
Bikin Macet Hingga 4 KM, Mobil Milik Warga Tenggarong Terbakar di Kawasan Tahura
Jatuh Dari Kapal, ABK Ditemukan Tewas di Perairan Delta Mahakam
 
73 Pejabat Pemkab Kukar Dikukuhkan, Ini Daftar Lengkapnya
Tujuh Kepala OPD Pemkab Kukar Resmi Dikukuhkan
 
Gandeng Pihak Kecamatan, Upaya BPJS Kesehatan Dongkrak Kepesertaan di Kukar
Kukar CSR Award Kembali Digelar Tahun Ini
 
Ribuan Botol Miras Hasil Sitaan Operasi KKYD Dimusnahkan
Apel Gelar Pasukan di Sekolah: Operasi Patuh Sasar Pelajar dan Pengguna HP Saat Berkendara
             
Hiburan   Olahraga   Seni Budaya   Pendidikan
Kapital Sukses Gebrak Heartown Rockfest di Taiwan
Satu-Satunya Wakil Indonesia: Kapital Band Siap Gebrak Heartown Rockfest di Taiwan
 
Sempat Unggul di Babak Pertama, Mitra Kukar Tumbang di Kandang Persela
Persela Lamongan vs Mitra Kukar: Naga Mekes Buru Poin di Lamongan
 
Ada Rumah Kaligrafi di Obyek Wisata Pulau Kumala
Undang Delegasi 7 Negara, Erau 2018 Digelar Pada 21-29 Juli
 
Gelar Buka Puasa Bersama, Pramuka Kukar Doakan Mendiang Pengurus
Perpustakaan Umum Kukar Tempati Gedung Baru
Arsip Berita Berdasarkan Tahun :  
Arsip Berita Berdasarkan Kategori :  
             
Kabupaten
Kecamatan
Kesultanan
Festival Erau
Seni Budaya
Kesah Loco
Cerita Pendek
Wisata
Direktori
KutaiKartanegara.com