Kabupaten Kesultanan Wisata Seni Budaya Festival Erau Agenda Dokumen
       
Arsip Berita Gallery Download Direktori Data Forum Buku Tamu
RSUD A.M. Parikesit
mySamarinda.com
    Agenda/Events
 
 
Cerita Pendek

Akan Ku Tunggu
Oleh: Rhony Samlan

Beberapa menit lagi kapal fery akan segera berangkat. Akan tetapi mataku masih saja kesana kemari untuk mencari sesuatu. Atau lebih tepatnya seseorang. Biasanya setiap saat aku selalu berjumpa dengannya di kapal ini atau kapal satunya. Mengantri atau sudah berada di ...

Aktivis HMI Cabang Tenggarong Demo Dinas Pendidikan Kukar

Suasana aksi unjukrasa HMI Cabang Tenggarong di halaman kantor Dinas Pendidikan Kukar, Selasa (02/05) kemarinSuasana aksi unjukrasa HMI Cabang Tenggarong di halaman kantor Dinas Pendidikan Kukar, Selasa (02/05) kemarin
Photo: Ryan


KutaiKartanegara.com - 03/05/2006 16:38 WITA
Peringatan Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) Selasa (02/05) kemarin diwarnai aksi unjukrasa oleh sekelompok mahasiswa yang tergabung dalam Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Tenggarong.

Mereka mendatangi Kantor Dinas Pendidikan (Disdik) Kukar, untuk menemui Kepala Dinasnya. Namun Kepala Disdik Kukar Drs HM Idrus Sy Msi tidak berada di tempat karena bertugas ke luar daerah.

Anggota HMI Tenggarong akhirnya hanya diterima dua pejabat di lingkungan Disdik Kukar yakni Kepala Sub Program Drs H Akhdar Rifai MM dan Kasub Sarana dan Prasarana Drs Asmara Diharja MM di halaman kantor tersebut.

Aksi demo yang dimulai dari halaman Kampus Unikarta Tenggarong ini, diselingi orasi sambil membawa bendera organisasi, spanduk maupun poster yang bertuliskan berbagai pesan dan tuntutan.


Para pengunjukrasa ketika diterima para pejabat Dinas Pendidikan Kukar
Photo: Ryan

Unjukrasa aktivis HMI Tenggarong yang diikuti sekitar 40 orang ini dilakukan untuk meminta kejelasan anggaran pendidikan sebesar 20% yang tercantum dalam APBD Kukar 2006 yang telah ditetapkan DPRD Kukar baru-baru ini.

Menurut Hendy Yuzar selaku Koordinator Lapangan aksi ini, pihaknya ingin mengetahui dana 20% dari anggaran pendidikan itu dipergunakan untuk apa saja. "Kalau 20% dari APBD Kukar 2006 sebesar Rp 3,7 triliun itu, maka Disdik menerima anggaran minimal sekitar Rp 500 hingga 600 milyar pada tahun ini," ujarnya.

Sementara kondisi gedung sekolah, terangnya, masih banyak yang tak layak pakai untuk proses belajar mengajar. Di sisi lain, pungutan sekolah dengan berbagai dalih, acap dilakukan terhadap siswa.

Menjawab berbagai tuntutan mahasiswa itu, Drs Akhdar Rifai mengakui bahwa untuk anggaran operasional maupun program yang diperoleh Disdik Kukar dalam APBD 2006 hingga saat ini belum diketahui secara pasti besarannya. "Karena masih dalam proses administrasi oleh pihak Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD) Kukar," katanya.


Salah seorang pengunjukrasa membawa rangkaian bunga sebagai wujud penghargaan mereka kepada guru
Photo: Ryan

Sedang upaya perbaikan infrastruktur pendidikan (fisik gedung sekolah-red) yang rusak, bukan tanggungjawab Disdik, namun menjadi tugas Dinas Pekerjaan Umum (PU).

Diakui Akhdar Rifai, memang pihaknya menyadari ada sekitar 40% prasarana sekolah di Kukar yang perlu diperbaiki, namun semua itu harus dilakukan secara bertahap dan melibatkan banyak pihak. "Yang jelas Disdik Kukar sudah memperjuangkan dan melakukan hal yang terbaik untuk memajukan dunia pendidikan di Kukar baik melalui bantuan APBN maupun APBD Provinsi," jelasnya.

Menanggapi pungutan yang dilakukan pihak sekolah, Kasub Sarana dan Prasarana Drs Asmara Diharja MM mengatakan, pungutan yang terjadi itu hanya untuk keperluan minimal seperti biaya pendaftaran dan ulangan umum. "Itu pun atas persetujuan dan kebijakan dari Komite Sekolah masing-masing. Dan pungutan yang dilakukan itupun dengan cara subsidi silang. "Jadi hanya siswa yang mampu saja dipungut," kata Asmara Diharja.

Asmara Diharja juga menghargai sikap kritis mahasiswa terhadap kinerja lembaganya. "Harapan kami mahasiswa termasuk komponen masyarakat lainnya melaporkan bila terjadi penyimpangan di lapangan agar dapat dilakukan tindakan tegas," harapnya.

Usai berdialog dan mendapat penjelasan dari kedua pejabat Disdik Kukar itu, akhirnya para pendemo membubarkan diri dengan tertib kembali. (ale/yan)

 
Pasang Iklan
Username  
Password  
Info Odah Etam
Politik & Peristiwa   Pemerintahan   Ekonomi & Bisnis   Hukum & Kriminal
Edi Damansyah Pimpin Peringatan Hari Pramuka ke-56
Warga Loa Ipuh Darat Ditemukan Meninggal Dunia Dalam Mobil
 
Program Satu RT Satu Laptop: 3.067 Ketua RT se-Kukar Akan Kebagian Laptop
Wah, Pemkab Kukar Raih Opini WTP Lima Kali Berturut-Turut!
 
Gandeng Pihak Kecamatan, Upaya BPJS Kesehatan Dongkrak Kepesertaan di Kukar
Kukar CSR Award Kembali Digelar Tahun Ini
 
Sabu Senilai Rp 1,5 Milyar Dimusnahkan Dengan Cara Diblender
Polres Kukar Ringkus Bandar Besar Narkoba di Samarinda
             
Hiburan   Olahraga   Seni Budaya   Pendidikan
Skid Row Puaskan Penonton Rock In Borneo 2017 Dengan 17 Lagu
Bawakan 10 Lagu, Jamrud Sukses Guncang Rock In Borneo 2017
 
Mitra Kukar 0-4 Borneo FC: Tiga Kartu Merah Warnai Derby Mahakam, Naga Mekes Tersungkur di Kandang
Mitra Kukar vs Borneo FC: Sama-Sama Bidik Kemenangan di Derby Mahakam
 
Dimeriahkan Tenggarong Fair, Festival Kota Raja VI Digelar Selama Sepekan
Erau 2017 Berakhir, Kesultanan Kutai Laksanakan Prosesi Mengulur Naga dan Belimbur
 
PMII-Lakpesdam PCNU Kukar Gelar Sarasehan Pendidikan
Ini Dia Kwarran Pramuka Kecamatan Paling Giat se-Kukar
Arsip Berita Berdasarkan Tahun :  
Arsip Berita Berdasarkan Kategori :  
             
Kabupaten
Kecamatan
Kesultanan
Festival Erau
Seni Budaya
Kesah Loco
Cerita Pendek
Wisata
Direktori
KutaiKartanegara.com