Kabupaten Kesultanan Wisata Seni Budaya Festival Erau Agenda Dokumen
       
Arsip Berita Gallery Download Direktori Data Forum Buku Tamu
RSUD A.M. Parikesit
mySamarinda.com
    Agenda/Events
 
 
Cerita Pendek

Akan Ku Tunggu
Oleh: Rhony Samlan

Beberapa menit lagi kapal fery akan segera berangkat. Akan tetapi mataku masih saja kesana kemari untuk mencari sesuatu. Atau lebih tepatnya seseorang. Biasanya setiap saat aku selalu berjumpa dengannya di kapal ini atau kapal satunya. Mengantri atau sudah berada di ...

Semarak dan Meriah, Tasmiyah Cucu ke-6 Bupati Kukar

Suasana upacara Tasmiyah atau pemberian nama putri pasangan Endri Erawan-Silvi Agustina Syaukani di gedung PKM, Tenggarong Seberang
Suasana upacara Tasmiyah atau pemberian nama putri pasangan Endri Erawan-Silvi Agustina Syaukani di gedung PKM, Tenggarong Seberang
Photo: Joe

KutaiKartanegara.com - 14/11/2005 13:33 WITA
Upacara Tasmiyah dan Naik Ayun cucu ke-6 Bupati Kutai Kartanegara (Kukar) Dr H Syaukani HR MM sekaligus perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-57 H Syaukani HR berlangsung meriah dan semarak di Gedung Putri Karang Melenu (PKM), Tenggarong Seberang, Minggu (13/11) kemarin.

Tak kurang dari 2 ribuan undangan hadir dalam acara ini mulai dari para pejabat Muspida Kaltim, pejabat Muspikab Kukar, pejabat di lingkungan Pemkab Kukar, para pengusaha hinga tokoh masyarakat.

Dalam acara Tasmiyah kemarin, cucu ke-6 Syaukani yang merupakan anak ke-3 dari pasangan Endri Erawan ST MM dan Selvi Agustina --putri sulung H Syaukani-Dayang Kartini-- ini diberi nama Ziva Zenobia Erawan (Ziva).


Bupati Kukar H Syaukani HR ketika menggunting rambut cucu keenamnya yang digendong Ny Hj Dayang Kartini dalam upacara Naik Ayun
Photo: Joe

Ziva yang dilahirkan dengan persalinan secara normal di RS Medistra Jakarta ini lahir pada tanggal 30 Juli 2005 lalu. Usai upacara Tasmiyah dilanjutkan dengan upacara adat Kutai Naik Ayun.

Pada upacara adat Naik Ayun ini, turut memberikan restu secara berturut-turut adalah Sultan Kutai H Aji Mohammad Salehuddin II, Kapolda Kaltim Irjen Pol Drs DPM Sitompul SH MH, pengusaha H Yos Sutomo, Ketua DPRD Kukar H Bachtiar Effendi dan sejumlah pejabat dan tokoh masyarakat dan keluarga dekat Syaukani-Dayang Kartini lainnya.

Upacara Naik Ayun adalah upacara adat Kutai yang diperuntukkan bagi seorang bayi yang baru dilahirkan untuk mengenal dunia disekitarnya. Upacara ini ditandai dengan memotong rambut dan kemudian memercikkan air kembang ke seluruh tubuh bayi. Kemudian bayi ditaruh ke dalam ayunan yang telah dibuat secara khusus.

Mulai memotong rambut bayi hingga memasukkannya ke dalam ayunan ini dilakukan secara bergantian oleh orang yang dituakan atau yang memiliki jabatan. Setelah itu, kepada bayi diberi makan serba sedikit dan ala kadarnya mulai dari makanan yang manis, pedas hingga pahit. Prosesi upacara Naik Ayun diakhiri dengan menginjakkan kaki bayi kepada benda berupa sebongkah batu, tanah, segayung air serta sepotong besi.


H Syaukani HR memotong tumpeng disaksikan cucu, keluarga dan Sultan Kutai HAM Salehoeddin II (kiri)
Photo: Joe

Menurut salah seorang anggota DPRD Kukar dari Fraksi Partai Golkar H Hermain D BA, maksud dari prosesi upacara ini adalah agar si bayi dapat lebih awal mengenal alam dunia ini dengan sebaik-baiknya. Selama berlangsungnya upacara ini, para undangan ber-shalawat atau membawakan lagu-lagu pujian bagi Nabi Besar Muhammad SAW yang diiringi dengan tetabuhan rebana oleh pemain hadrah.

Sementara perayaan HUT H Syaukani HR ke-57 yang jatuh pada tanggal 11 November ini diawali dengan pemotongan puncak tumpeng yang kemudian diserahkan kepada Sultan Kutai HAM Salehoeddin II, dilanjutkan dengan pemotongan kue ulang tahun yang diserahkan Syaukani kepada Kapolda Kaltim.

Puncak acara HUT Syaukani ini ditandai penyerahan sekuntum bunga dari sang istrinya Hj Dg Kartini kepada Syaukani dilanjutkan dengan penyampaian hikmah ulang tahun oleh Habib Mohammad bin Alwi dari Jakarta dan diakhiri ucapan selamat oleh para undangan yang hadir.

Habib Mohammad dalam hikmahnya mengatakan, inti dalam merayakan ulang tahun adalah agar manusia lebih mengingat akan kemampuannya yang serba terbatas. Menurut Habib Muhammad, manusia yang berguna bagi dunia dan akhirat adalah manusia yang dapat memanfaatkan 4 kemampuan yang dimiliki yaitu akal pikiran, kesabaran, memiliki rasa malu yang tinggi dan selalu ingin mencari ilmu pengetahuan dunia maupun akhirat. (joe)


Bupati Kukar H Syaukani HR melakukan pemotongan kue dalam rangka HUT-nya yang ke-57 didampingi istri, anak, menantu serta para cucu
Photo: Joe

 
Pasang Iklan
Username  
Password  
Info Odah Etam
Politik & Peristiwa   Pemerintahan   Ekonomi & Bisnis   Hukum & Kriminal
Edi Damansyah Pimpin Peringatan Hari Pramuka ke-56
Warga Loa Ipuh Darat Ditemukan Meninggal Dunia Dalam Mobil
 
Program Satu RT Satu Laptop: 3.067 Ketua RT se-Kukar Akan Kebagian Laptop
Wah, Pemkab Kukar Raih Opini WTP Lima Kali Berturut-Turut!
 
Gandeng Pihak Kecamatan, Upaya BPJS Kesehatan Dongkrak Kepesertaan di Kukar
Kukar CSR Award Kembali Digelar Tahun Ini
 
Sabu Senilai Rp 1,5 Milyar Dimusnahkan Dengan Cara Diblender
Polres Kukar Ringkus Bandar Besar Narkoba di Samarinda
             
Hiburan   Olahraga   Seni Budaya   Pendidikan
Skid Row Puaskan Penonton Rock In Borneo 2017 Dengan 17 Lagu
Bawakan 10 Lagu, Jamrud Sukses Guncang Rock In Borneo 2017
 
Mitra Kukar 0-4 Borneo FC: Tiga Kartu Merah Warnai Derby Mahakam, Naga Mekes Tersungkur di Kandang
Mitra Kukar vs Borneo FC: Sama-Sama Bidik Kemenangan di Derby Mahakam
 
Dimeriahkan Tenggarong Fair, Festival Kota Raja VI Digelar Selama Sepekan
Erau 2017 Berakhir, Kesultanan Kutai Laksanakan Prosesi Mengulur Naga dan Belimbur
 
PMII-Lakpesdam PCNU Kukar Gelar Sarasehan Pendidikan
Ini Dia Kwarran Pramuka Kecamatan Paling Giat se-Kukar
Arsip Berita Berdasarkan Tahun :  
Arsip Berita Berdasarkan Kategori :  
             
Kabupaten
Kecamatan
Kesultanan
Festival Erau
Seni Budaya
Kesah Loco
Cerita Pendek
Wisata
Direktori
KutaiKartanegara.com