Kabupaten Kesultanan Wisata Seni Budaya Festival Erau Agenda Dokumen
       
Arsip Berita Gallery Download Direktori Data Forum Buku Tamu
RSUD A.M. Parikesit
mySamarinda.com
    Agenda/Events
 
 
Cerita Pendek

Akan Ku Tunggu
Oleh: Rhony Samlan

Beberapa menit lagi kapal fery akan segera berangkat. Akan tetapi mataku masih saja kesana kemari untuk mencari sesuatu. Atau lebih tepatnya seseorang. Biasanya setiap saat aku selalu berjumpa dengannya di kapal ini atau kapal satunya. Mengantri atau sudah berada di ...

Diserang 3 Orang, Residivis Tewas Ditikam

Jasad Riduansyah alias Udin Boneng ditemukan terkapar di samping rumah Ketua RT 49 Loa Ipuh
Jasad Riduansyah alias Udin Boneng ditemukan terkapar di samping rumah Ketua RT 49 Loa Ipuh
Photo: Istimewa

KutaiKartanegara.com - 25/02/2014 12:22 WITA
Warga kawasan Jalan Gunung Belah, tepatnya di RT 49 Kelurahan Loa Ipuh, Tenggarong, tadi malam (24/02) digemparkan dengan sebuah peristiwa berdarah.


Seorang pemuda bernama Riduansyah atau akrab dipanggil Udin Boneng (31) ditemukan dalam keadaan tak bernyawa dengan kondisi berlumuran darah sekitar pukul 19.00 WITA, persis disamping rumah Ketua RT 49 Kelurahan Loa Ipuh, Iskandar. Udin tewas akibat kehilangan banyak darah setelah mengalami luka tikam di bagian bawah dada kiri.


Dari informasi yang beredar di lapangan menyebutkan bahwa Udin diserang 3 orang pria. Para pelaku datang dengan menggunakan sebuah mobil dobel kabin berwarna putih yang diparkir di tepi Jalan Gunung Belah, tak jauh dari TKP.


Begitu bertemu Udin, para pelaku langsung menyerang. "Tadi saya sempat lihat Udin jatuh terjerambab dekat drum depan toko ini. Kemudian dia bangun dan langsung lari menyeberang ke rumah Pak RT. Sedangkan orang-orang yang menyerang dia langsung kabur ke arah Maluhu sana," jelas salah seorang warga yang bekerja di Toko Sembako tak jauh dari lokasi kejadian.


Pihak kepolisian sendiri masih menyelidiki kasus tersebut. Sejauh ini, polisi belum menemukan petunjuk pasti terkait penyerangan yang menewaskan Udin. Apalagi sejumlah teman nongkrong Udin mengaku tidak tahu mengenai peristiwa tersebut.


Setelah dilakukan Olah TKP oleh petugas Inafis Polres Kukar, jasad Udin kemudian dievakuasi ke RSUD AM Parikesit Tenggarong untuk menjalani otopsi.


"Ada yang melihat pelakunya berjumlah 3 orang yang datang menggunakan sebuah mobil dobel kabin warna putih. Saya telah kerahkan petugas untuk penyelidikan di lapangan agar kasus pembunuhan ini bisa segera diungkap," kata Kapolres Kukar AKBP Abdul Karim kepada wartawan di lokasi kejadian.


Dari keterangan Kapolres Kukar juga terungkap bahwa Udin merupakan residivis kasus pencurian yang sudah 8 kali bolak-balik masuk Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Tenggarong.


Sementara itu, menurut Ketua RT 49 Loa Ipuh, Iskandar, dirinya sempat mendengar suara gaduh seperti pukulan. "Tapi kebetulan saat itu saya sedang memasang pancing, jadi saya kira pancingan saya disambar ikan. Makanya saya langsung ke samping rumah. Nah, saat itulah saya melihat Udin terjatuh dalam kondisi telungkup di pelataran samping rumah," ungkapnya.


Iskandar mengaku tidak asing dengan sosok pria yang tergeletak tersebut. Pasalnya, Udin adalah anak angkat dari salah seorang anaknya yang juga tinggal di Jalan Gunung Belah.


Penuturan Iskandar dibenarkan oleh cucunya yang bernama Dina (35), kakak angkat Udin. Dina menjelaskan, kalau Udin telah menjadi adik angkatnya sejak berusia 10 bulan.


"Udin itu yatim piatu. Ibu dan bapaknya meninggal ketika Udin baru berusia 10 bulan. Jadi bapak saya mengambil Udin sebagai anak angkat atau adik angkat saya sejak bayi merah begitu. Memang saya akui, Udin selama hidupnya banyak masalah. Dia sudah berulangkali masuk penjara karena mencuri," ungkap Dina sambil terisak menangis.


Menurut Dina, tiga minggu lalu Udin sempat dirawat di RSUD AM Parikesit karena ditikam lawannya saat terlibat perkelahian di Jalan Akhmad Muksin, Tenggarong. Namun Udin malah kabur dari rumah sakit meski luka tikam di bagian bawah ketiak sebelah kanan belum sembuh.


Dina pun mengisahkan jika setelah memasuki usia remaja, Udin tidak mau lagi bersekolah. Udin kemudian tinggal berpindah-pindah di rumah kenalannya.


"Sejak itu, dia sering bermasalah dan keluar masuk penjara. Nah, sekitar 3 minggu lalu saya ketemu Udin. Dia mengaku baru lari dari rumah sakit, dengan kondisi luka tikam dan belum sembuh. Tapi dia hanya bilang, berkelahi lalu ditikam orang Samarinda. Dia juga tidak kenal lawannya itu," demikian kata Dina, kakak angkat Udin. (win)

 
Pasang Iklan
Username  
Password  
Info Odah Etam
Politik & Peristiwa   Pemerintahan   Ekonomi & Bisnis   Hukum & Kriminal
Seminggu Menghilang, Warga Sanga-Sanga Ini Ditemukan Mengambang di Sungai
PMII Kukar Gelar Pelatihan Kader Dasar se-Kaltim
 
Program Satu RT Satu Laptop: 3.067 Ketua RT se-Kukar Akan Kebagian Laptop
Wah, Pemkab Kukar Raih Opini WTP Lima Kali Berturut-Turut!
 
Gandeng Pihak Kecamatan, Upaya BPJS Kesehatan Dongkrak Kepesertaan di Kukar
Kukar CSR Award Kembali Digelar Tahun Ini
 
Kuras ATM Puluhan Juta Rupiah, Pelaku Hipnotis Dibekuk Petugas Polres Kukar
Barang Bukti Narkoba, Sajam, Senpi Hingga Uang Palsu Dimusnahkan
             
Hiburan   Olahraga   Seni Budaya   Pendidikan
Bawakan 8 Lagu, Via Vallen Sukses Goyang Tenggarong
Skid Row Puaskan Penonton Rock In Borneo 2017 Dengan 17 Lagu
 
Lepas Jorge Gotor, Mitra Kukar Rekrut Bek Asal Brazil
KFL-Liga 2 2017, Perebutan Zona 4 Besar Makin Sengit
 
Kongres Dunia CIOFF ke-47 di Tenggarong Berakhir Sukses
Dimeriahkan Tenggarong Fair, Festival Kota Raja VI Digelar Selama Sepekan
 
Wow! Menangi Kompetisi LINE, Mahasiswa Unmul Asal Tenggarong Ini Dapat Hadiah Jalan-Jalan ke Jepang
Digagas IKA SMANSA Tenggarong, Guru dan Karyawan SMAN 1 Tenggarong Ikuti Pemeriksaan Kesehatan Gratis
Arsip Berita Berdasarkan Tahun :  
Arsip Berita Berdasarkan Kategori :  
             
Kabupaten
Kecamatan
Kesultanan
Festival Erau
Seni Budaya
Kesah Loco
Cerita Pendek
Wisata
Direktori
KutaiKartanegara.com