Kabupaten Kesultanan Wisata Seni Budaya Festival Erau Agenda Dokumen
       
Arsip Berita Gallery Download Direktori Data Forum Buku Tamu
RSUD A.M. Parikesit
mySamarinda.com
    Agenda/Events
 
 
Cerita Pendek

Akan Ku Tunggu
Oleh: Rhony Samlan

Beberapa menit lagi kapal fery akan segera berangkat. Akan tetapi mataku masih saja kesana kemari untuk mencari sesuatu. Atau lebih tepatnya seseorang. Biasanya setiap saat aku selalu berjumpa dengannya di kapal ini atau kapal satunya. Mengantri atau sudah berada di ...

Lebih Menguntungkan, Beternak Sapi Dengan Sistem Terpadu

Sapi milik peternak di Kecamatan Samboja yang dilepas bebas. Dengan sistem terpadu, sapi tidak perlu lagi berkeliaran mencari makan
Sapi milik peternak di Kecamatan Samboja yang dilepas bebas. Dengan sistem terpadu, sapi tidak perlu lagi berkeliaran mencari makan
Photo: Agri

KutaiKartanegara.com - 11/09/2007 22:49 WITA
Banyak manfaat yang diperoleh jika beternak sapi potong dilakukan dengan sistem terpadu. Selain lebih aman, sapi lebih tahan penyakit dan pada umumnya sapi tidak dapat mati seketika. Apalagi sistem ini relatif mudah dipelajari, tidak memerlukan modal besar dan tidak perlu lahan yang luas seperti sistem tradisional.


Hal tersebut disampaikan Ir Eka Budhi Sulistyo pada Pelatihan Penggemukan Sapi Sistem Terpadu di Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) Suluh Agung, Kelurahan Wonotirto, Kecamatan Samboja, Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar), Sabtu (08/09) lalu.


Menurutnya, penggemukan sapi dengan sistem terpadu ini memanfaatkan limbah dengan fermentasi jerami untuk dikelola menjadi pakan ternak sapi, serta memanfaatkan kotoran sapi sebagai pupuk organik dan biogas.


"Selama ini ternak tidak pernah bisa memakan jerami. Namun setelah dilakukan fermentasi jerami selama 21 hari, maka pakan tersebut akan sangat digemari oleh ternak. Bahkan jika jerami yang sudah diolah disandingkan dengan rumput hijau, maka dijamin ternak akan lebih memilih pakan tersebut dari pada rumput hijau," ujar Eka Budi yang merupakan pemateri dari Lembah Hijau Multi Farm, Solo.


Ditambahkan Eka Budhi, kandungan gizi dan protein yang terkandung dalam pakan olahan tersebut juga lebih tinggi, lebih mudah dicerna oleh sapi dan bisa disimpan dalam waktu tak terbatas, bebas limbah dan tidak berbau. "Sehingga ternak akan jauh lebih sehat dan lebih cepat gemuk secara signifikan," jelasnya.



Para peternak sapi tampak antusias mengikuti praktek pengolahan jerami menjadi pakan ternak
Photo: Dok. VICO Indonesia

Melalui perawatan yang intensif dan pemberian pakan olahan dari jerami, maka setelah 5 bulan bulan, bobot sapi bisa mencapai 500 kg dan memiliki keuntungan yang lebih besar. Beda dengan beternak sapi potong sistem tradisional yang hanya memiliki keuntungan maksimal 20% per 5 bulan.


"Atau dengan sistem intensif yang hanya memiliki keuntungan mencapai 40-60% per lima bulan. Dengan sistem terpadu, keuntungan bisa diatas 100 % per lima bulan," ungkapnya.


Selain jerami, lanjut Eka Budhi, pakan alternatif yang bisa difermentasi adalah daun kelapa sawit, buah coklat, semak tanaman liar. "Kalau limbah pohon kacang tidak perlu difermentasi lagi karena sudah memiliki nutrisi tinggi," katanya lagi.


Kegiatan Pelatihan Penggemukan Sapi Sistem Terpadu yang digelar BPMIGAS-VICO Indonesia bekerjasama dengan Cabang Dinas Peternakan Kecamatan Samboja dan Lembah Hijau Multi Farm ini diikuti 26 peternak sapi dari sekitar wilayah operasi perusahaan migas tersebut.


Para peserta terdiri dari 5 orang peternak asal Kecamatan Anggana, 7 orang dari Samboja, 5 orang dari Muara Jawa, 5 orang dari Marang Kayu dan 4 orang dari Muara Badak.


Menurut Manager Security & External VICO Indonesia, Boedijanto, pelatihan ini dimaksudkan untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan meningkatkan taraf hidup para peternak karena melalui sistem terpadu ini nilai ekonomisnya sangat tinggi.


"Disamping itu kelihatannya selama ini sistem pengelolaan ternak di wilayah operasi VICO Indonesia masih secara tradisonal. Alangkah bagusnya kalau bisa dikelola secara terpadu agar pendapatan peternak bisa lebih meningkat," ujarnya.


"Kegiatan ini merupakan wujud kepedulian BPMIGAS-VICO Indonesia terhadap para peternak di sekitar wilayah operasi perusahaan melalui program pengembangan masyarakat," ujarnya. (bas)


Kegiatan Pelatihan Penggemukan Sapi diikuti para peternak dari sekitar wilayah operasi VICO Indonesia
Photo: Dok. VICO Indonesia

 
Pasang Iklan
Username  
Password  
Belum Punya E-mail @kutaikartanegara.com?
Daftar Sekarang Juga!
Info Odah Etam
Politik & Peristiwa   Pemerintahan   Ekonomi & Bisnis   Hukum & Kriminal
Kecelakaan Tunggal di Tabang, Satu Penumpang Tewas
Ini Dia Pemenang Lomba Gerak Jalan se-Kukar 2016
 
Laporan Keuangan Pemkab Kukar Raih Opini WTP Murni
Hari Jumat, Jam Kerja Pemkab Kukar Hanya Sampai Jam 11.00 WITA
 
Penutupan Erau 2016, Adat Mengulur Naga dan Belimbur Jadi Puncak Kemeriahan Erau
Antisipasi Dampak Negatif Internet, Telkomsel Kampanyekan #InternetBAIK
 
Kecelakaan Maut di Tenggarong Seberang, Sopir Truk Ditetapkan Jadi Tersangka
Terima Remisi Kemerdekaan, 29 Napi di Lapas Tenggarong Bebas
             
Hiburan   Olahraga   Seni Budaya   Pendidikan
Kemal Palevi Sukses Hibur Publik Tenggarong Lewat #Terkemal Stand Up Special Tour
Asyik, Malam Ini Kemal Palevi Beraksi di Grand Elty Singgasana
 
Inilah Pemenang Lomba Perahu Naga Erau 2016
Mitra Kukar 1-2 Persela Lamongan: Naga Mekes Kembali Tumbang di Kandang
 
Rezy dan Nasywa, Pemenang Teruna Dara Cilik Kukar 2016
EIFAF 2016: Delegasi Mancanegara Tanam Pohon di Waduk Panji Sukarame
 
Peduli Gerakan Pramuka, Rita Terima Satya Lencana Melati Dari Presiden
Rayakan Kelulusan, Siswa SLTA di Tenggarong Dilarang Konvoi
Arsip Berita Berdasarkan Tahun :  
Arsip Berita Berdasarkan Kategori :  
             
Kabupaten
Kecamatan
Kesultanan
Festival Erau
Seni Budaya
Kesah Loco
Cerita Pendek
Wisata
Direktori
KutaiKartanegara.com