Kabupaten Kesultanan Wisata Seni Budaya Festival Erau Agenda Dokumen
       
Arsip Berita Gallery Download Direktori Data Forum Buku Tamu
RSUD A.M. Parikesit
mySamarinda.com
    Agenda/Events
 
 
 
Ada berempu kesah loco untuk dibagi? Silakan klik disini untuk ngirim kesah loco.
 
Kesah Loco: Harta Karun
Kesah Loco

Harta Karun

Dah parak seminggu si Hongo nggali tanah di belakang rumahnya untuk ncari harta karun. Kesah ngenai harta karun tu memang dah lawas didengarnya dari arwah nek Sanah waktu si Hongo maseh halus.


Dah si Hongo ni tuha baru hak nya tepikir ndak cari harta karun tu. Maklum aja hak, si Hongo ni agak pintar pintar hali atau hali hali pintar cocoknya.


Tetangga Hongo yang namanya si Henge mengah jua melihat kerjaan Hongo yang ndikda pupus-pupusnya. "Untuk apa awak nggali tanah tu Ngo? Banyak kali lobang di belakang rumah awak ni," bunyi si Henge yang sama aja IQ-nya dengan si Hongo.


"Aku ndak nanam bibit puhun rambutan Nge. Biar jadi kebon rambutan belakang rumahku ni. Delit nya hak mun bebuah ndia," jawab si Hongo.


Gali situ, gali sini sampai bepeloh lender, tapi ndik ada jua harta karun ditemukan. Akhirnya si Hongo bepikir ncoba gali di kolong rumah Henge. "Mpai hak aku nggali mun si Henge pegi ngentul benda," bunyi Hongo dalam hatinya.


Mpai nya, dah si Henge pegi ke kebonnya di Jahab, si Hongo pun mulai nggali tanah di sekitar rumah Henge. Akhirnya dah parak merian baru si Hongo betemu emas batangan yang beratnya sekitar 10 kg. Posisi harta karun tu ditemukannya pas tibang dapur rumah si Henge.


Gondah beneh hati si Hongo baya betemu emas batangan tu. Tapi pas dah di rumah, hati si Hongo mulai bimbang. Bunyi kanak wayah ni lagi galau.


Si Hongo ni kemak lamun si Henge tahu bahwa emas tu ditemukan di bawah rumahnya, pasti si Henge ndak ngalak emas batangan tu.


Setelah pikir-pikir, akhirnya si Hongo dapat akal untuk nimbun lagi emas tu di sebuting lobang yang ada di belakang rumahnya. Dah pupus nimbun dalam tanah, si Hongo ni sekalinya maseh kemak jua takut ada yang tahu harta karun temuannya tu.


Si Hongo ni lalu masang papan plang halus dengan tulisan "Di sini ndik ada harta karun Hongo". Dah nyaman perasaannya, Hongo pun pegi mendi di sungai Mahakam.


Pas si Hongo maseh mendi, rupanya si Henge dah mulang ke rumah. Henge yang biasa ngintai kerjaan Hongo agak mengah jua melihat ada papan plang tepacak di belakang rumah Hongo.


Penasaran melihat plang tu, si Henge langsung ngalak cangkul dan nggali tanah tibang plang tu sampai akhirnya betemu emas batangan yang ditimbun si Hongo tadi. "Hahahaha. Halinya awak ni Ngo. Kenapa mukung emas disini," bunyi si Henge.


Tapi si Henge kemak jua lamun si Hongo tahu bahwa inya yang ngalak emas tu. Si Henge ni lalu menimbun balik tanah yang digalinya. Ndik mau kalah dengan si Hongo, si Henge pun masang papan plang betuliskan "LAIN HENGE YANG NGALAK".

 
Pasang Iklan
Username  
Password  
             
Kabupaten
Kecamatan
Kesultanan
Festival Erau
Seni Budaya
Kesah Loco
Cerita Pendek
Wisata
Direktori
KutaiKartanegara.com